Friday, 22 November 2019

Tenang itu bagus untuk guru


Bagus baca cerita yg ni, TENANG ITU BAGUS... thanks to the original writer... 

Adik ipar kawan aku meninggal dunia Khamis lepas. Seorang guru wanita yang komited. Berusia awal 40an. Meninggalkan 5 orang anak yang masih kecil akibat tekanan darah tinggi. Salur darah ke otak pecah. Sewaktu menunggu untuk dimandikan, darah membuak buak tanpa henti dari hidung. Punca kematian hanyalah  asbab. Saat ini dia tidak lagi payah memikirkan hal hal dunia.

Ramai kawan kawan aku dikalangan guru menghidap pelbagai penyakit. Paling banyak darah tinggi. Aku pun tidak terkecuali. Puncanya disebabkan stress dan juga gaya hidup. Ada yang rebah ketika perhimpunan. Pernah aku lihat video seorang guru tumbang semasa membuat persembahan di hadapan murid.

Masuk usia 40an, aku memilih untuk tenang. Tidak seperti awal awal mengajar dahulu. Aku antara fighter. Ada sahaja benda yang boleh ditentang aku akan bangkit. Lawan tetap lawan. Kini aku sedar, terlalu banyak kita berjuang lama lama kita akan bersendirian. Rakan rakan yang menyokong akan meninggalkan kita. Mereka terpaksa memilih untuk menjaga periuk nasi sendiri. Tiada gunanya kita berjuang bermati matian kerana kita sahaja yang akan mati.

Lantas usia yang berbaki ini kita harus tenang tenang sahaja. Menjalankan amanah dengan hati terbuka. Tak perlu marah marah atau menentang lagi. Tidak ada apa yang perlu dibuktikan. Hidup ini hanya sekali. Lakukan tanggungjawab dengan hati terbuka, riang dan gembira. Tak perlu persoalkan apa apa.

Jika ada masyarakat atau orang di luar sana yang mengutuk atau mempertikaikan kerja buat kita. Senyum sahaja. Tak perlu balas semula. Kita anggap mereka sayangkan kita. Ambil berat tentang kita. Sebab itu mereka sentiasa mahu tahu tentang kita. Kerana kita dipilih Allah untuk menjadi mualim, mursyid dan murabbi. Tanggungjawab kita besar untuk melahirkan ummah yang cemerlang dunia akhirat. Walaupun nampak remeh dan mudah. 

Aku lihat guru guru banyak yang suka melenting. Pantang dicuit sedikit. Terutama di media sosial ini. Lalu kita dipandang sebagai manja dan asyik merungut. Itu tidak molek kepada ketenangan jiwa kita. Banyak lagi yang kita harus fikirkan. Biarkan kicau kicau itu berlalu dibawa angin. Hidup kita tenang. Esok lusa hilang begitu sahaja.

Cikgu... Kalau hari ini kita terbaring di ranjang hospital, yang berada di sisi kita cuma keluarga. Rakan sejawat hanya ziarah sekali sekala. Rakan rakan medsos ini belum tentu hadir merawat duka. Yang datang membawa buah oren dan epal disaat kita tidak mampu lagi untuk menelan. Kalau lama sangat terbaring, yang menyusul hanya Medical Board dan bersara pilihan. Walaupun sebelum ini kau mampu dapat APC setiap tahun. Segalanya akan dilupakan dan tinggal kenangan.

Untuk kita terus berjuang memandaikan bangsa memerlukan tubuh badan yang sihat. Ia memerlukan minda yang tenang dan sihat. Lakukan segalanya dengan hati yang gembira. Usah pilih untuk bersengketa. Pedulikan sahaja kata kata nista atau cakap cakap belakang. Hanya kita sahaja yang faham tentang diri kita. 

Pilihlah untuk senyum dan tenang. Kerana tenang itu bagus untuk guru.

15 comments:

  1. "Selagi ada ank murid yang sentiasa menjaga adabnya dan ibu bapa yang tidak mencampuri urusan guru mendidik anak-anaknya di sekolah inshaAllah guru-guru tenang dan sangat boleh toleransi"..inilah kata-kata kawan PC yang bergelar guru.

    ReplyDelete
  2. semoga terus tenang dalam kerjaya ini..

    ReplyDelete
  3. Betul tu..
    Menarik perkongsian abam kie pagi ni..

    ReplyDelete
  4. Betul tu cikgu. Walaupun bukan sebagai seorang guru, Tenang adalah kunci utama hidup gembira & sihat.

    Tambahan esok mula cuti sekolah, ibu2 kena lebih banyak bertenang hehe

    ReplyDelete
  5. setuju, hidup harus tenang. aku pun dulu bersikap rebelious, nak je melawan, skrg dah sunset, malas nak kisah asal tak kacau aku ok je

    ReplyDelete
  6. setuju tu, adik saya yang baru praktikal jadi cikgu 1 sem dan jadi cikgu ganti selama 3 bulan pun kadang komplen penat, stress lain macam... stress bukan sebab penat berlari sana sini tapi penat mental...

    cikgu perlu banyak rilex, banyak bertenang... selamat bercuti abam Kie

    ReplyDelete
  7. Tugas seorang guru di zaman sekarang ni banyak cabaran. Memang perlu banyak bertenang dalam mendidik anak anak zaman sekarang. Bertabah lah semua Cikgu. Apapun jasa setiap guru pasti dikenang

    ReplyDelete
  8. kakak & adik saya cikgu, mereka pun sama, pilih utk tenang2 je..

    ReplyDelete
  9. terima kasih abam kie atas coretan bermakna ni. saya juga memilih untuk tenang. Stress Free. cukup2 la melawan arus.
    tenang ni terpakai untuk semua jenis pekerjaan. bkerja dengan tenang lebih memberikan kesan yang positif. :-)

    ReplyDelete
  10. Hidup tenang lebih selesa - pengalaman sendiri

    ReplyDelete
  11. inilah topik yang saya selalu cakap dgn sesiapa sahaja..

    sentiasa tenang dan genbira selalu ..

    apa-apa keadaaan sekalipun

    ReplyDelete
  12. inilah realiti cikgu sekarang. semoga semua cikgu diluar terus tabah melahirkan anak bangsa berjaya.

    ReplyDelete
  13. kerja mulia seorang guru. mungkin tidak dapat dinilai oleh orang ramai kan.

    Jemput singgah www.hellokerja.com

    ReplyDelete
  14. Allahu.. muda lagi orgnya. betul abam.. kena pandai jaga diri dan emosi jgn sampai memakan diri

    ReplyDelete