Wednesday, 24 May 2017

Antara buruh kasar dan guru


Aku melihat buruh kasar bekerja ditengah panas. Tabah mengangkat batu batu yang berat demi sesuap rezeki. Peluh menitik tiada henti. Penat. Sangat memenatkan. Balik rumah tidurnya lena yang amat akibat seharian keletihan di tengah panas.

Aku melihat sahabatku seorang guru. Hanya perlu mengangkat pen marker sahaja. Ringan. Kerjanya bawah bumbung yang teduh. Bawah kipas berpusing ligat lagi. Namun bebanan kerja yang menanti tidak sedikit. Perlu kejar itu, perlu siapkan ini.

Badannya tidak penat. Tapi masanya sibuk. Kerjanya tidak hanya di sekolah. Sampai ke rumah dibawa pulang lagi. Buat pula kerja dengan peralatan sendiri. Duit poket sendiri.

Laptop itu harganya beribu. Projektor itu pun beribu juga. Printer dan laminate itu harganya beratus-ratus. Belum campur harga scanner, toner dan seribu macam benda lagi.

Tapi dia diam, walau suami dia sering tidak senang. Tidak senang dia sampai ikat perut untuk beli keperluan demi pekerjaannya yang mulia, tidak senang bila masa bersama keluarga terpaksa dikurangkan demi kecintaan pada kerjaya.

Memberi tumpuan pada anak orang lain melebihi anak sendiri. Ya, itulah guru.

Badannya mungkin tidak sepenat si buruh kasar yang bekerja dibawah mentari terik. Namun emosinya penat. Sangat penat.

Emosinya penat bila pasangan mula menyindir kurang perhatian (bagi pasangan yang tidak memahami). Emosinya penat ditekan pihak atasan yang mahu kesempurnaan. Emosinya penat ditekan karenah ibubapa yang terlampau manja dan mengada-ngada.

Ya, emosinya penat. Tolong faham itu.

Tidur si buruh kasar penuh lena lantaran kepenatan tubuh badan. Namun emosi sang guru yang penat merosakkan nafsu tidur. Mencarikkan segala mimpi indah.

Malah, mengurangkan nafsu makan juga. Yang kemurungan pun ada juga.

Mana tidaknya. Dia berkorban segala benda. Dari duit poket, tenaga, masa, malah keluarga. Tapi sedikit salahnya dibesar-besarkan. Dibuat laporan. Dihadap kamar keadilan.

Salah apa dia?

Salahnya kerana dia cinta. Ya, dia cinta akan professionnya.

Salahnya, hanya sedikit sentuhan fizikal untuk mendidik dan mengajar anak orang lain supaya pandai. Supaya berjaya. Supaya menjadi insan berguna. Supaya menjadi manusia.

Buat sahabat guru diluar sana yang diuji ujian sebegini, dibuat laporan dan diserang ibubapa, bertabahlah. Seluruh doa para guru bersama anda.

Semoga yang dihadapkan ke mahkamah menang kes, yang dibuat laporan polis pula laporan dapat ditarik balik.

Kami melihat diri kami dalam kamu. Kerana kamu guru, dan guru itu adalah kami.

- Artikel ini ditulis oleh Cikgu Fadli, penulis buku bestseller.

*SELAMAT HARI GURU*

Monday, 22 May 2017

Sambutan Hari Lahir Abam Kie ke 44

Double bonus! Satu hadiah hari guru dan satu lagi hari lahir!

Assalamualaikum. Diam tak diam abam kie sudah mencecah usia 44 tahun pada 19 Mei 2017 lalu. Sekejap je masa berlalu! Rasanya baru semalam abam kie bersunat, kan? Hahaha... Mengaku sajalah diri tu dah tua. Rambut yang hitam pun sudah bertukar menjadi putih.

Seperti biasa Mei ialah bulan yang paling istimewa di dalam hidup abam kie kerana menyambut dua hari 'kebesaran' selang tiga hari iaitu Hari Guru dan Hari Lahir. Jadi lepas ni tak payah bagitahu la bila birthday abam kie. Pandai2 lah korang nak wish ke, nak bagi hadiah ke, nak ngorat abam kie ke? Betul tak?

Pada hari guru yang lepas abam kie adalah menerima sedikit hadiah daripada pelajar-pelajar. X banyak mana pun sebab tabiat budak2 sekolah menengah ni x suka bagi hadiah kepada guru2 mereka. Lainlah di sekolah rendah. Kadang2 anak2 tu menangis jika ibubapa x nak keluar shopping belikan hadiah buat guru2 mereka. 

Pada malam sambutan hari lahir abam kie yg ke 44 tempohari kami cuma makan KFC di rumah aje. Bukannya apa. Kalau keluar makan pasti perbelanjaan meningkat sikit. Pada mulanya nak gi makan chicken chop tapi restoran makanan barat tu tutup pada malam berkenaan. 

Semoga bila mencecah usia 44 ini abam kie akan berubah ke arah kebaikan, lebih rajin mengerjakan ibadah dan dimurahkan rezeki oleh Allah s.w.t. Aamiin.. 

Friday, 19 May 2017

PESAN IBU TENTANG AYAH


Anakku…
Memang ayah tak mengandungmu...
Tapi,
Darahnya mengalir di darahmu. Darinya kau diwarisi namanya, kedermawanan & kerendahan hati.

Memang ayah tak melahirkanmu...
Tapi,
Suaranya-lah yang pertama mengantarkanmu pada Allah ketika kau lahir.

Memang ayah tak menyusuimu...
Tapi,
Dari keringatnyalah setiap suapan yang menjadi air susumu.

Ayah memang tak menjagaimu setiap saat...
Tapi,
Tahukah kau dalam do’anya tak pernah terlupa namamu disebutnya.

Tangisan ayah mungkin tak pernah kau dengar...
Kerana,
Dia ingin terlihat kuat agar kau tak ragu untuk berlindung di lengannya dan dadanya ketika merasa tak selesa.

Pelukan ayahmu mungkin tak sehangat dan seerat ibu...
Kerana,
Cintaannya dia takut tak sanggup melepaskanmu.
Ayah mu ingin kau kuatkan semangat agar ketika kami tiada kau sanggup menghadapi semua sendiri.

Ibu hanya ingin kau tahu...
Bahawa,

Cinta ayah kepadamu sama besarnya seperti cinta ibu.
Anakku dari dirinya juga terdapat syurga bagimu.
Maka, hormati dan sayangi ayahmu. Kerana, ibu adalah tulang rusuknya.
Jauh di lubuk hatinya dia hanya ingin mampu membanggakan mu di mata Allah, menjadi penolong di Padang Mahsyar serta menjadi hijab dari api neraka. Berbahagialah yang masih punya ibu & Ayah.
Dan Dia Pun Berdoa "Ya Tuhanku, Tugasku Telah Selesai Dgn Baik. Bahagiakan lah Putera Puteri Kecilku Yg Manis Bersama Pasangannya".

Setelah Itu Ayah Hanya Akan Menunggu Kedatangan Kita Bersama Cucu-cucunya Yg Sesekali Dtg Untuk Menjenguk... Dengan Rambut Yg Memutih Dan Badan Yang Tidak Kuat Untuk Menjaga Kita.

Itulah Pengorbanan Seorang Ayah... Apakah Kita Masih Belum Sedar? Masih memandang Kemarahan Ayah Itu Alasan Untuk Kita Benci Dia?

Percayalah... Dia Orang Yang Paling Rindukan Kita Walaupun Kerinduan Ayah Terhadap Kita Mungkin Melebihi Kerinduan Ibu Dekat Kita... Kita Cium Pipi Ibu, Ayah Hanya Tersenyum Melihat...

Tahukah Kita Yang Kita Telah Berlaku Tidak Adil Terhadap Ayah? Apakah Ayah Tak Layak Mendapat Ciuman Sama Yang Kita Berikan Dekat Ibu? Kamu Lupa Masa Kamu Kecil, Ayah Mendukung Kamu Dan Mencium Kamu??

JANGAN MENANGIS SELEPAS MEMBACA KISAH INI, besarnya pengorbanan seorang ayah tidak dapat dibalas dengan dengan wang dan ucapan kata2, cukup dengan menghargainya...
;