Monday, 20 February 2017

Kita dan masjid


Cuba renung-renungkanlah... semoga ia membawa keinsafan kepada kita. Peringatan kpd kawan2 dan diri saya sendiri yang jahil ini gak. Aamiin...

1. Kita ada kereta kita hanya bawa keluarga mkn angin..tapi kita tak bawa pun mereka ke Masjid...

2. Kita ada motor besar..laju & pantas..tapi hari Jumaat kita selalu lewat dtg ke Masjid..

3. Kita selalu bawa bini makan kat MD KFC dll...tapi kita tak bawa bini kita ke Masjid untuk santapan rohani......

4. Kita sanggup tak dtg kuliah di Masjid kerana hantar anak tiusyen..bimbang anak tak dpt jawab soalan peperiksaan..tapi kita terlupa kita tak dtg Masjid untuk tiusyen untuk jwb soalan kubur kita nanti...

5. Kita bina rumah besar dan jadikan "rumah ku syurga ku" hingga kita syg nak tinggalkan rumah untuk ke Masjid.....

6. Kita pi petrol pump Rm 1.00 tak ada nilai tapi kat Masjid kita masuk tabung RM 1.00 shj.......,

Ya Allah ampunlah dosa2 kami jika kami menggunakan nikmat yg engkau berikan dijln yg tidak Engkau redhai.....

Aamiin.

Saturday, 18 February 2017

Segmen Review Blog By Syahirah Valiant


Assalamualaikum. Kali ini abam kie teruja pulak nak join segmen review blog yang dianjurkan oleh sdri Syahirah Valiant. Bagus juga join segmen macam ini kerana penganjur akan memberikan komen membina terhadap blog kita tu. Mana yg baik kita terima. Mana yang buruk kita ubah. Betul tak? Selain drp itu dapat gak menambah kenalan blogger dan meningkatkan trafik.

Jadi jika kwn2 juga nak join segmen ni sila klik banner di atas tu skrg! Cepat tau sebab segmen ini akan tamat pada 12 Mac 2017.

Friday, 17 February 2017

Muslimah Membawa Dua Pintu Syurga


Untuk berkongsi kegembiraan seorang kenalan yang membuat kenduri aqiqah kerana mendapat anak perempuan, saya berkata,"Seolah mendapat dua pintu syurga."

Semasa duduk makan, seseorang yg mendengar kata-kata saya kpd tuan rumah, bertanya maksud saya dua pintu syurga. Saya kongsi di sini.

Pertama, sebelum menikah, wanita adalah  pintu syurga bagi orang tuanya. Hadis dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ عَالَ جَارِيَتَيْنِ حَتَّى تَبْلُغَا، جَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَنَا وَهُوَ» وَضَمَّ أَصَابِعَهُ

“Siapa yang menanggung nafkah dua anak perempuan sampai baligh, maka pada hari kiamat, antara saya dan dia seperti ini. Baginda menggabungkan jari-jarinya.” 
(Muslim 2631, dan Ibnu Abi Syaibah 25439).

Dalam riwayat lain,

Dari Uqbah bin Amir radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ كَانَ لَهُ ثَلَاثُ بَنَاتٍ فَصَبَرَ عَلَيْهِنَّ، وَأَطْعَمَهُنَّ، وَسَقَاهُنَّ، وَكَسَاهُنَّ مِنْ جِدَتِهِ كُنَّ لَهُ حِجَابًا مِنَ النَّارِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

“Siapa yang memiliki 3 anak perempuan, lalu dia bersabar, memberinya makan, minum, dan pakaian dari hasil usahanya, maka semuanya akan menjadi penghadang dari neraka pada hari kiamat.” (HR. Ahmad 17403, Ibnu Majah 3669, dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth).

Dari dua hadis ini ternyata memiliki anak perempuan itu ibarat memiliki pintu syurga, cuma pada ibubapanya, mahu masuk atau tidak. Jika dia redha, menafkahi mereka dgn penuh tanggungjawab, didikan menjadi muslimah solehah, mereka tentu melangkah masuk ke pintu itu.

Kedua, setelah memiliki anak, wanita adalah pintu syurga bagi anak-anaknya. Dari Jahimah as-Salami radhiyallahu ‘anhu, bahawa beliau pernah mendatangi Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.“Ya Rasulullah, saya ingin ikut berjihad. Saya datang untuk meminta pendapatmu.” Tanya Jahimah.“Apakah kamu punya ibu?” tanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.“Ya, masih ada.” Jawab Jahimah.

Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,

فالزمها، فإن الجنة تحت قدميها

Selalu dampingi ibumu, kerana syurga di bawah kaki ibumu. (HR. Nasai 3117, Baihaqi dalam Syuabul Iman 7833 dan dishahihkan al-Albani).

Dari Abu Darda Radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الْوَالِدُ أَوْسَطُ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ فَإِنْ شِئْتَ فَأَضِعْ ذَلِكَ الْبَابَ أَوِ احْفَظْهُ

Orang tua adalah pintu syurga paling tengah. Kamu boleh sia-siakan pintu itu, atau kamu menjaganya. (HR. Ahmad 28276, Turmudzi 2022, Ibn Majah 3794, dan dihasankan Syuaib al-Arnauth).

Kesimpulan dari dua pintu syurga yg dipegang oleh wanita ini,jelas mengingatkan kita semua yg bergelar wanita, semasa menjadi anak perempuan jadilah anak yg menjadi pintu syurga untuk ibubapanya dgn tingkah laku, adab sopan, keimanan yg membayang muslimah solehah. Tetapi janganlah pula menjadi pintu neraka utk ibubapa sendiri dgn dosa membuka aurat, pergaulan bebas, perangai buruk, pengumpat, pemfitnah dsbnya. Semasa menjadi ibu kepada anak-anak, jadilah ibu yg sabar, yg bersyukur, redha moga anak-anak berbahagia dgn pintu syurga mereka. Jangan jadi ibu yg ragamnya menyebabkan anak berdosa, permintaannya menjadikan anak serba salah, jangan jadikan leteran yg memanjang sebagai hiasan hidup waktu tua dsbnya yg menggerbangkan pintu neraka kpd anak sendiri.

Kepada semua muslimah, saya mengajak anda bermuhasabah pada dua pintu syurga ini, di mana diri kita. Perbaiki dan tambah baiklah.

Wallahua'lam

Sumbangan: Tuan Haji Abd Ghani Haron (FB)
;